.

Search

Memuat...

Minggu, 15 Juli 2012

Pengertian Elektronika

--===================== Elektronika

Elektronic / Elektronika merupakan ilmu yang mempelajari alat listrik arus lemah yang dioperasikan dengan cara mengontrol aliran elektron atau partikel bermuatan listrik dalam suatu alat, misalnya komputer, peralatan elektronik semi konduktor dan lain-lain. Ilmu yang mempelajari alat-alat ini merupakan cabang dari ilmu fisika, sementara bentuk desain dan pembuatan sirkuit elektroniknya adalah bagian dari teknik elektro, teknik komputer dan ilmu / teknik elektronika dan instrumentasi.
Peralatan Elektronika dalam kehidupan sehari-hari banyak kita jumpai. Seperti contoh berikut ini alat yang mengadopsi elektronika sebagai basis teknologinya :

  • Dirumah, kita sering melihat televisi, mendengarkan lagu melalui tape atau CD, mendengarkan radio, berkomunikasi dengan telephone. 
  • Dikantor kita menggunakan komputer, mencetak dengan printer, mengirim pesan dengan faximile, berkomunikasi dengan telephone. 
  • Dipabrik kita memakai alat deteksi, mengoperasikan robot perakit, dan sebagainya. 
  • Dijalan raya kita bisa melihat lampu lalu-lintas, lampu penerangan jalan yang secara otomatis hidup bila malam tiba, atau papan reklame yang terlihat indah berkelap-kelip dan masih banyak contoh yang lainnya.  

Dari semua uraian diatas kita dapat membuktikan bahwa pada zaman sekarang ini kita tidak akan lepas dari perangkat yang menggunakan elektronika sebagai dasar teknologinya. Alat-alat yang menggunakan dasar kerja elektronika seperti diatas biasanya disebut sebagai peralatan elektronik (electronic devices). 
Revolusi besar-besaran terhadap elektronika terjadi sekitar tahun 1960-an, dimana saat itu mulai ditemukan suatu alat elektronika yang dinamakan Transistor, sehingga dimungkinkan untuk membuat suatu alat dengan ukuran yang kecil dimana sebelumnya alat-alat tersebut masih menggunakan tabung-tabung facum yang ukurannya besar serta mengkonsumsi listrik yang besar.

Hanya dalam kurun waktu 10 tahun sejak ditemukan nya transistor, ditemukan sebuah rangkaian terintegrasi yang dikenal dengan IC ( Integrated Circuit ) merupakan sebuah rangkaian terpadu yang berisi puluhan bahkan jutaan transistor di dalamnya. Sehingga kita bisa melihat sebuah perangkat elektronika semakin kecil bentuknya tetapi semakin banyak fungsinya sebagai contoh telephone genggam ( Handphone ) yang anda pakai saat ini dengan telephone genggam yang anda pakai beberapa tahun yang lalu. Semua itu berkat revolusi Silikon sebagai bahan dasar pembuatan Transistor dan IC atau CHIP.

Pengertian Elektronika

Contoh Peralatan elektronik (Electronic Device)



Elektronika mempunyai 2 komponen diantaranya yaitu :
  1. Komponen Pasif  : Komponen pasif merupakan komponen yang dapat bekerja tanpa sumber tegangan. Komponen pasif terdiri dari Hambatan atau tahanan, kapasitor atau kondensator, induktor atau kumparan dan transformator. 
  2. Komponen Aktif : Komponen aktif merupakan komponen yang tidak dapat bekerja tanpa adanya sumber tegangan. Komponen aktif terdiri dari dioda dan transistor. 
Jika anda ingin membuat rangkaian elektronika maka yang diperlukan peralatan (seperti Obeng, tang, bor dan sebagainya) dan juga papan sirkuit yang digunakan untuk tempat menempelnya komponen elektronika (seperti PCB, Wishboard, dan sebagainya).

Elektromagnet
Elektromagnet adalah prinsip pembangkitan magnet dengan menggunakan arus listrik. Aplikasi praktisnya kita temukan pada motor listrik, speaker, relay dsb. Sebatang kawat yang diberikan listrik DC arahnya meninggalkan kita (tanda silang), maka di sekeliling kawat timbul garis gaya magnet melingkar, lihat gambar 1. Sedangkan gambar visual garis gaya magnet didapatkan dari serbuk besi yang ditaburkan disekeliling kawat beraliran listrik.
 Prinsip Elektromagnetik


Sebatang kawat pada posisi vertikal diberikan arus listrik DC searah panah, maka arusmenuju keatas arah pandang (tanda titik). Garis gaya magnet yang membentuk selubung berlapis lapis terbentuk sepanjang kawat. Garis gaya magnet ini tidak tampak oleh mata kita,cara melihatnya dengan serbuk halus besi atau kompas yang didekatkan dengan kawat penghantar  tsb. Kompas menunjukkan bahwa arah garis gaya sekitar kawat melingkar. Arah medan magnet disekitar penghantar sesuai arah putaran sekrup (James Clerk Maxwell, 1831-1879). arah arus kedepan (meninggalkan kita) maka arah medan magnet searah putaran sekrup kekanan. Sedangkan bila arah arus kebelakang (menuju kita) maka arah medan magnet adalah  ke  kiri.
Garis magnet membentuk selubung seputar kawat berarus.


Prinsip     Putaran      Skrup
Aturan sekrup mirip dengan hukum tangan kanan yang menggenggam, dimana arah ibu jari menyatakan  arah  arus  listrik  mengalir  pada  kawat.  Maka  keempat  arah  jari  menyatakan arah dari  garis  gaya  elektromagnet yang  ditimbulkan.
Arah aliran arus listrik DC pada kawat penghantar menentukan arah garis gaya elektromagnet.   Arah  arus listrik  DC menuju kita (tanda titik pada penampang kawat), arah garis gaya     elektromagnet  melingkar  berlawanan   arah    jarum    jam.   Ketika   arah   arus listrik DC meninggalkan kita (tanda silang penampang kawat kawat),  garis gaya elektromagnet yang ditimbulkan melingkar serah dengan jarum jam (sesuai dengan model mengencangkan sekrup).  Makin besar intensitas arus yang mengalir , semakin kuat medan elektro-magnet yang mengelilingi sepanjang kawat tersebut.

Elektromagnetik  sekeliling  kawat
 
Elektromagnet  pada  belitan/lilitan kawat. 
Jika  sebuah kawat penghantar berbentuk bulat dialiri arus listrik (I) sesuai arah panah, maka di sekeliling kawat timbul garis gaya magnet yang arahnya secara gabungan membentuk kutub utara dan kutub selatan. Makin besar arus listrik yang melewati kawat maka akan semakin kuat medan elektromagnetik yang ditimbulkannya.

Jika beberapa belitan / lilitan kawat digulungkan membentuk senuah coil atau lilitan dan kemudian dipotong secara melintang maka arus ada dua jenis, Kawat bagiab atas bertanda silang (meninggalkan kita ) dan kawat bagian bawah bertanda titik ( menuju kita ).

Belitan / lilitan kawat membentuk kutub magnet

Hukum Tangan Kanan
Hukum tangan kanan untuk menjelaskan bentuk garis gaya elektromagnet pada sebuah gulungan atau coil dapat dilihat pada gambar di bawah ini. Dimana sebuah gulungan kawat coil dialiri arus listrik, maka arah arusnya ditunjukkan sesuai dengan empat jari tangan kanan, sedangkan kutub magnet yang dihasilkan ditunjukkan dengan ibu jari , untuk arah kutub utara dan kutub selatan arah lainnya. 


Hukum Tangan Kanan

Untuk menguatkan medan magnet yang dihasilkan pada gulungan dipasangkan inti besi dari bahan ferromagnet, sehingga garis gaya elektromagnet menyatu. Aplikasinya dipakai pada coil kontaktor atau relay.

2 komentar:

Ismail Wiroprojo